Keluarga Nomor Satu, Setelah Tuhan

Family-CutoutI’ve been having this on my mind for quite some time.

Setiap kali gw pulang dari lapangan, rekan kerja selalu ngajakin untuk tinggal lebih lama dulu di Bali, sebelom pulang. Waktu itu gw kerja di kilang gas di pulau Pagerungan Besar, sekitar 1-jam perjalanan naik chopper ke utara Bali. Jadi gw selalu transit dulu di Denpasar, buat tek-tok ke Jakarta. Tapi somehow selalu gw tolakin, at the risk of being labeled ‘ga asik’

Frankly, it’s just that the very thought of seeing my family again never fails to light me up. Every. Single. Time. That’s how much they mean to me. Segitu rindunya gw akan bokap-nyokap, kakak-kakak gw dan ponakan gw, yang super lucu dan makin pinter (udah bisa gw ajarin kegilaan gw sedikit demi sedikit). Ditambah lagi gw pulang ke tempat di mana gw bisa jadi diri gw yang segila mungkin, tanpa penghakiman dari yang lain dan keharusan untuk jaga wibawa. Plus, ada faktor sayang duit juga sih. Sepeser-sepeser lumayan juga kalo ditabung.

Continue reading

Orangtua Kita Itu Ga Sekuat Yang Kita Kira

Semua orang yang pernah jadi anak pasti akan ngelewatin masa di mana mereka mulai sadar kalo tingkah laku orangtua mereka ada yang rada ajaib (my personal preferenced term buat yang ga berkenan di hati). Ajaibnya bisa beda-beda satu orangtua ke yang lain, contohnya:

Dari yang ga mau kalah meski tau mereka salah. Ada yang ga bisa dibantah. Ada yang suka ngasi opini gratisan yang sangat uncalled-for (mending opininya relevan juga?). Ada yang jadi suka uring-uringan gara-gara hal sepele (yang bikin satu rumah jadi edgy). Ada yang jadi gampang meledak-meledak (kayak petasan jangwe). Ada yang punya kebiasaan jelek ngebanding-bandingin anaknya sama orang lain (gara-gara kayaknya nganggep anaknya never good enough). Ada lagi yang cepet banget liat negatifnya duluan, alias serba skeptis dan pesimistik. The list goes on.

Continue reading