Jangan Simpan Masalah Sendirian

9f44e956e3a2b7b5598c625fcc802c36-38-the-most-common-argumentative-fallacies-we-abuse

Gw tiba-tiba inget akan satu pesan emas dari mak gw: seseorang akan keliatan aslinya ketika berhadapan dengan masalah. Ada yang berani, beberapanya lagi suka kabur-kaburan. Tapi ada juga kalanya masalah yang lagi dihadapin itu bagai badai — alias gede banget.

Dan yang namanya masalah, mau segede apapun, itu bakal lebih ringan kalo ditanggung bareng-bareng. That is, di-share dengan confidant terpercayanya (both mean the same thing anyway). Tapi yang anehnya adalah, ada aja orang-orang yang kekeuh banget ga mau nge-share innermost feelings-nya ke yang lain. Sebenernya sih, ini gapapa aja kalo ga nyeret yang lain ikut masuk pusaran masalah. Tapi kalo udah nyangkut stabilitas hidup lingkaran-satu-nya dia, it’s no longer pretty. Bokap gw sendiri salah satunya.

Continue reading

Berani

It’s not easy jadi orang Indonesia. Apalagi yang latar belakang etnisnya Jawa, dan besarnya di lingkungan Jawa pula. Karena somehow, didukung dengan upbringing gw dari kecil plus lima taun pas lagi kuliah di Jogja, gw bisa amatin begitu banyak orang kita yang cenderung sungkanan, ato serba ga enakan. Agak cemen sih, sebenernya menurut gw. Dan ini harusnya ga begitu.

Emang pada satu sisi, budaya yang kental di Jawa ini nge-value tinggi kesopanan. Tapi ini berbalik jadi senjata makan tuan, ketika batasan dari apa yang sopan dan ga sopan itu jadi burem dan sulit dibedain — the fine line got blurred.

Continue reading

Keluh Kesah Akar Rumput

Puji Tuhan. Gw ngerasa beruntung bisa deket sama orang-orang lokal di tempat gw kerja. Penduduknya terdiri dari suku Sulawesi Bajo dan Mandar. Saking deketnya, sampe gw bisa lumayan ngerti bahasa mereka juga. Dan dari situlah mereka mulai satu-per-satu cerita keluh kesah pribadinya masing-masing ke gw, yang sebenernya bikin gw ngerasa makin humble karena tau ada yang lebih kurang beruntung (bahkan masi banyak) dibanding gw.

Jadi setelah ngelarin satu kerjaan, tiba-tiba ada dari mereka buka suara kalo standar kerja mereka itu dulunya lebih tinggi dibanding sekarang. Emang jujur, yang mereka kerjain itu tampak terlalu sederhana. Tapi ternyata ini adalah hal yang mereka sadarin penuh. Dan setelah gw rangkai cerita lengkapnya, ternyata terungkaplah dari dia dan yang lain, kalo ternyata mereka frustasi dan kecewa aspirasinya ga berhasil keangkat dan diperjuangkan oleh lead mereka.

Continue reading

Enaknya Jadwal 14/14

Puji Tuhan. Gw baru sadar kalo ternyata gw cukup beruntung untuk punya jadwal kerja yang mendukung suasana untuk every now and then ngeliat ke belakang dan mengevaluasi.

Jadi jadwal gw 14 hari on duty, 14-nya off duty. One of the best thing of having this work schedule adalah, gw ga perlu berurusan dengan macet (yang bikin orang ‘tua’ di jalan). Gw pun jadi bisa alternate antara pemandangan yang scenery-nya jauh lebih baik daripada urban Jakarta; laut dan ombak yang menepuk pantai. Belom lagi udaranya yang jauh lebih bersih dibanding di kota.

Continue reading