Serigala dan Aku

Belakangan ini nonton berita nasional di TV jadi makin bikin ga nyaman. Isi beritanya nebar benih ketakutan ke yang nonton gara-gara liat perilaku orang yang makin ga manusiawi. Dari yang nyiram air keras ke orang lain lah sampe korbannya kena inflict chemical burn. Emangnya taneman, sampe disiram?

Yang guru nempeleng muridnya lah. Coba kalo bapak murid yang ditempeleng itu Jet Li. Kasian kan gurunya ntar? Penembakan di sana-sini, sampe ada abdi negara yang mati ditembak preman. Emangnya ini hidup jaman Wild West, koboi tembak sana sini? Anak bunuh ibunya, ato ibu ngebunuh anaknya, seakan-akan nyawa udah ga ada harganya lagi.

Ada juga aksi mesum antar pelajar yang masih relatif belia. Belom lagi pemerkosaan murid oleh gurunya di sekolah. Pemerkosaan di angkot. Di taksi. Gimana orang ga makin takut dan ga percaya sama public transport? Banyak juga keliaran pengemudi edan di jalan yang sampe makan korban jiwa. Belom lagi yang korupsi berjamaah yang ngambil hak orang lain demi kepentingan sendiri. Itu moralnya dititipin di mana? Meja satpam?

Gila ya? Kalo ibaratnya hidup ini cerita di komik, sekarang lagi digambarin kalo kasih di dunia udah menjadi tawar. Makanya populasi orang stress meroket. Jadi banyak yang tega nyakitin orang lain, bukannya makin dikit. Bener-bener “every man for himself”, saking pada sibuk nyelametin diri sendiri dulu.

Kita semua pasti pada satu waktu pernah jadi korban keserempet orang stress. Dan ini in turn  ngebikin orang lain, termasuk kita, jadi stress juga. Jadi stress-nya bisa nyebar, kayak wildfire. The vicious cycle has to be broken, has it not?

Intinya, sekarang ini lagi terjadi kelangkaan orang baik. Ga ngeheranin sih sebenernya, nginget kalo jadi orang baik itu ga gampang. Dan untuk ngeilustrasiin seberapa ga-gampangnya jadi orang baik, di tengah dunia yang kasihnya udah jadi tawar, itu seumpama dikirim jadi…

Domba di tengah-tengah Serigala.

Tunggu. Domba sendiri bukannya mangsanya serigala? Itu bener. Jadi pahamilah kalo nuansanya genuine ngeri. Dan ga jarang juga si domba, ato orang baik ini, kena kunyah ato gigit si serigala (Sakit kan digigit?). Salah-salah, si domba malah bisa jadi hidangan makan malemnya si serigala. Terus kalo emang sesulit ini, pertanyaannya, ngapain jadi orang baik kalo gitu?

sheeepamongwolvesImage by Lindsey Olivares via her website

Chill, jangan keburu tawar hati dulu. I’m not trying to discourage anyone here. Seperti yang kita tau, ada sistem yang namanya karma. What goes around comes around. Ato ilustrasinya tabur-tuai. Kalo baik yang kita tabur, baik juga yang kita tuai, dan berlaku juga sebaliknya. Makanya bener kalo mereka yang nabur angin, akan menuai badai.

Sistem ini, yang nyiptain ya Tuhan sendiri. Jadinya otomatis segala pembalasan itu jadi haknya Tuhan. Itu juga bener. Karena sistemnya aja itu Tuhan yang bikin. Ini satu alesan kenapa orang mesti berusaha jadi baik: karena Tuhan akan ngebales apa yang baik di mata Tuhan. Dan balesan tuaian yang baik itu pasti manis, dan seringnya ga kira-kira. Bisa berlipat-lipat. Tapi begini juga halnya dengan sebaliknya, tentang keburukan. Tuhan itu adil kok.

Itulah tadi kenapa-nya. But what about the how, caranya? Gimana cara seekor domba bisa bertahan hidup di tengah-tengah kerumunan serigala yang buas dan lapar, tanpa berakhir jadi santapan menu utama makan malem mereka? Jawabannya, dengan jadi …

Cerdik bagai Ular, Tulus bagai Merpati.

Pasangan dua sifat yang saling bertolak belakang ini, completes each other very well. To further understand it, let’s break it down into two. Yang pertama adalah cerdik bagai uler.

Uler dikenal oleh banyaknya atribut negatif yang terasosiasiin sama mereka. Hampir semua orang nganggep uler itu ngebahayain. Tapi meski generally disliked, uler tetep dikagumin sebagai salah satu kreasi Tuhan yang, kalo ga yang paling, cerdik di antara semuanya.

Jarang ada ceritanya uler dimangsa. Yang ada kalah berantem. Kalopun ada yang kemangsa, palingan juga oleh sesama uler sendiri. Jadi uler bisa diandelin kemampuan bertahan hidupnya. Dan untuk bisa gitu, itu butuh kecerdikan tersendiri. Itulah uler.

Now, let’s talk about the second one: merpati. Terkenal sebagai simbol perdamaian, because that’s pretty much what doves are: harmless, inoffensive, innocent, gentle, pacificistic. Mereka more than friendly, dan ga akan nyakitin yang lain. Dan semua ciri itu ya adalah textbook-definition dari kasih itu sendiri apa. Makanya merpati itu tulus. (Karena tulus itu kasih).

snake_dove-214x300Image by Fromthelyonsden via kingsenglish

Itulah kenapa, untuk bisa bertahan jadi orang baik di dunia yang meski kasihnya udah jadi tawar itu, caranya dengan jadi cerdik bagai uler, dan, tulus bagai merpati. Ga bisa cuma salah satu ajaTulus doang ga cukup, dia masih harus ditandemin lagi sama level cerdiknya uler, supaya ga diperdayain orang lain. Sia-sia kan, kalo polos tapi gampang ditipu? Sedang cerdik doang juga, bahkan punya segala pengetahuan, tapi tanpa kasih, itu ga beda sama gong yang berkumandang dan canang yang gemerincing.

Emang nyaring sih bunyinya, tapi ya buat apa? Manggil nyamuk? Sia-sia punya kecerdikan dan pengetahuan — mau karir tinggi, sampe S3 dan gelar profesor doktor — jika tanpa kasih, karena ga akan jadi berkat buat orang lain. Dan jangan salah juga nge-combo-nya; bukan tulus bagai uler, cerdik bagai merpati. Uler ga pernah dikenal akan tulusnya, sama kayak merpati dengan cerdiknya.

Kehidupan, seperti halnya semua yang lain, punya prosedur standar yang sebaiknya diikutin dan dijalanin. Dan untuk kasus ini, ya dengan jadi cerdik bagai uler dan tulus bagai merpati. Makanya, kalo kita pernah mimpi pengen dunia jadi lebih baik, setidaknya untuk keturunan kita sendiri nantinya, kita bisa mulai dari satu per satu orang, diawalin dari diri kita sendiri dulu, caranya dengan belajar untuk lebih tulus, karena…

Dunia Butuh Lebih Banyak Orang Tulus.

Seringkali orang suka ga sadar, kalo hampir setiap kali orang ngarep keadaan supaya berubah jadi lebih baik itu, syaratnya ternyata butuh kitanya sendiri untuk ikutan berubah. Seperti halnya ngajarin anak, yang kadang-kadang justru orangtuanya yang mesti diajarin, begitu juga halnya dengan keadaan; mereka baru akan berubah jadi lebih baik, setelah kitanya yang lebih duluan berubah. Percuma kalo kita pengen dunia jadi lebih baik, kalo kitanya masih ga mau koreksi diri sendiri dulu, dan dalam kasus ini, belajar mengasihi dengan jadi lebih tulus. Karena makin banyak orang tulus, dunia makin baik.

Pernah ada yang kasi pendapat kalo Indonesia itu kekurangan orang pinter, makanya negaranya sulit maju. I strongly disagree. Kita punya banyak orang pinter; dari yang sekaliber asisten profesor ngajar di kampus abroad yang nolak pulang ke tanah air gara-gara kurang apresiasi, sampe yang pinter tipu muslihat berhadiah uang darah, yang berbonus investigasi KPK yang came along with it. Kita ga akan pernah harus kuatir akan kekurangan mereka. Jadi, tidak, kita ga kekurangan orang pinter. Kita kekurangan orang tulus.

Kita butuh lebih banyak dari mereka, yang murni pengen ngedepanin kepentingan umum dulu. We need more of those people who care about others enough to see them get better. Tulus itu kan kasih, dan kasih itu ga mentingin diri sendiri. Kita ga butuh self-proclaimed intellectual yang lain untuk kampanye nyebar janji kentut wangi, hanya untuk dibikin kecele sama dia yang ternyata sama sekali ga ada niatan untuk nyesejahterain masyarakatnya, demi menuhin kepentingannya sendiri.

Tapi, kendati masi banyak ketidakadilan di sini, thank God. Tuhan denger dan jawab doa penduduk negeri ini, dengan ngirimin sosok-sosok tulus yang diperluin masyarakat buat benerin roda gigi pemerintahan. Dan ada yang spesial dengan orang-orang kiriman Tuhan ini; mereka bener-bener peduli sama masyarakatnya. Nongkrong bareng, makan bareng, ikutan macet dan ga-nyamannya terjun ke lapangan bareng, untuk dengerin keluhan mereka dan bener-bener do something about it. It’s such a refreshing change, after all this while.

Orang-orang tulus inilah yang pantes disebut men of the people. Itulah kenapa mereka dikagumin oleh banyak orang. Tapi meski gitu, jalan mereka ga jaminan selamanya mulus. Selalu ada oposisi, ancaman, dan haters, alias orang yang ga suka. Padahal mereka tulus, tapi ternyata masi bisa kena hadang oposisi juga. Apalagi kita? Merekapun, in a way, juga domba yang dikirim untuk jadi berada di tengah-tengah serigala. Dikirim? Siapa yang ngirim? Tuhanlah yang ngirim. Makanya, ibaratnya kalo orang baik itu domba, Tuhan, bagi mereka, itu adalah…

Gembala yang Baik.

Yang namanya domba, jalan ato navigasinya akan terus dipimpin sama gembalanya. Makanya gembalanya jalan di depan dombanya. Jadi ga ada saran yang lebih baik selain ngikutin secara pasrah arahan si gembala. Karena gembalalah yang tau yang terbaik. Nah, itulah juga kenapa, meski mungkin yang lagi dilaluin situasinya mirip domba di tengah serigala, semua pasti akan baik-baik aja, bahkan lebih dari baik. Things will turn out alright.

Jangan kita jadi kayak bebek, yang malah jalan di depan gembalanya. Mereka “sotoy”, makanya jalannya jatoh-jatoh nyebur mulu ke kubangan yang becek. Makanya mereka messy. Berantakan. Get the picture?

sheepfollowingImage by Ivar Fjeld via his website

Dan gembala domba yang baik, akan selalu ngejagain setiap dombanya, with all his might. Kalo aja ada ilang satu dari seratus, dia akan ninggalin sembilan-sembilan yang lain, untuk nyari satu yang lagi missing-in-action itu. Jadi, intinya jadi orang baik itu jangan takut. Akan apapun. Karena ADA yang ngejagain.

Makanya kita jangan lagi sampe terintimidasi sama lingkungan (baca: serigala). Emang masih banyak yang nganggep baik itu kelemahan, tapi kita tau lebih baik. Mungkin juga akan selalu ada yang ga suka (dasar serigala!), tapi ketahuilah juga bahwa akan selalu ada lebih banyak lagi yang ngebelain orang baik.

Inget kalo Tuhan itu mengasihi semua orang, dan itu termasuk haters juga. Makanya kitapun mesti kasihin mereka balik juga, even when they’re not being so nice, or friendly for that matter. Ini keitung dan termasuk ‘ngikut’, ato belajar dari, si gembala. Soalnya gembalanya sendiri itu adalah Tuhan, dan Tuhan itu penuh kasih dan tulus.

Kita memang ga sempurna. Ada saatnya kita bikin pelanggaran juga. Tapi meski kita sempet “ilang dari peredaran” gara-gara pelanggaran ini, Tuhan, gembala kita, ga pernah ninggalin kita. Dialah yang selalu jagain kita, terhadap bahaya yang ngehadang dari lingkungan yang mirip kerumunan serigala buas, dengan berdiri di antara serigala-serigala itu dan kita, supaya kita luput dari bahaya. Segitu baiknya Tuhan. Makanya kitapun juga jangan jemu-jemu untuk berbuat baik.

Advertisements

2 thoughts on “Serigala dan Aku

  1. Kebetulan mampir mas tito,jadi saya coba meninggalkan jejak.
    Menurut saya tulisan mas tito ini bagus,inspiratif.

    Tulisan ini dapat mengajak seseorang (satu dulu g banyak2) untuk TETAP menjadi BAIK (baik yang sudah disepakati banyak orang tentunya) di tengah buasnya hutan kehidupan sekarang ini.

    Memang betul untuk tetap dapat mempertahankan kebaikan,kita wajib berbekal ketulusan dan kecerdikan, karena orang yang TIDAK baik pun menguasai ilmu pura2 tulus dan pasti sangat cerdik.

    Tulus dan cerdik sesungguhnya terdengar sangat simpel, namun implementasi dari dua hal tersebut sangatlah luas.

    Tulus erat hubungannya dengan kesabaran,konsistensi,tanggung jawab dan banyak lagi.
    Cerdik juga berkorelasi dengan ketenangan diri,keberanian,mampu survive dan terus berinovasi.

    Singkat kata jangan pernah menyerah menanam sebutir benih jagung kebaikan di tengah ladang ranjau di hutan buas yang penuh dengan serigala.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s